Sunday, 17 February 2013

Kalau Duit Beribu-Ribu Dalam Tangan


Gambar hiasan sahaja. Dari Tumblr.

Ok. Apa yang akan dilakukan kalau duit beribu-ribu masuk dalam akaun. Rasanya ramai orang pernah merasainya. Dalam kes aku, apabila elaun masuk. Rasa masyuk untuk seminggu. Seminggu sahaja? Hm.. (-_-) 

Kalau aku, aku akan berada dalam dilema yang sangat sangat merunsingkan. Nak berbelanja tetapi takut duit habis. Dan, akhirnya, aku membuat keputusan untuk tidak beli barang baru, dan hanya beli makanan saja. Sebab tu hidup aku sederhana. Baju baru seluar baru phone baru memang tidak pernah ada semenjak semester pertama elaun masuk. Beli pun kadang-kadang apabila kawan mendesak. Yeaahhh. My friends know me. Tapi keputusannya duit tetap juga habis macam orang berbelanja. Ke mana duit aku melayang???

Jadi, points nya adalah, jangan kedekut, dan jangan merungut. Aku biasa dengar, kawan-kawan sekeling aku termasuk aku merungut apabila kena bayar ni la tu la, tapi aku lupa bukan kah elaun dibagi untuk bayar semua tu? Tetapi sebenarnya, aku kira-kira, untuk satu semester, wang dikeluarkan untuk keperluan kursus mungkin kurang RM1000, kalau lebih pun lebih sikit. Jadi, elaun lebih nak buat apa? 

Oleh itu, aku rasa, ketika kita berbelanja dan kita banyak merungut, memang akan terasa duit banyak habis. Tetapi, apa kata kita awal-awal dah plan dan set dalam minda kita, berapa duit akan hilang. Contohnya, minggu pertama elaun masuk habis RM230 untuk baju KRS, RM300 untuk lawatan, RM400 untuk tiket kapal terbang balik kampung. Jadi lepas itu, tak hairan la duit dalam ATM berkurangan. Sebab kita tahu mana duit itu pergi.

Jap. Ada satu lagi penting, Jangan lupa berbelanja untuk diri. Misalnya, beli shampoo bagus untuk rambut, beli beg untuk ganti beg yang dah uzur, beli kipas untuk laptop, beli baju baru satu untuk membuat anda berasa yakin, beli kasut untuk ganti yang rosak, makan sedap-sedap untuk belanja ular yang duduk lama dalam perut tu. Tapi, ingat, beli kerana kita memerlukan, bukan kerana kita maukan.

Jadi. Kesimpulannya, duit memang akan habis, tetapi duit boleh dicari. Jangan takut dengan duit sebab duit bukan tuan kita. Kita adalah tuan kepada duit.

Ok. Sekian saja. Dari pemikiran aku. Live well my friends!

p/s: Sebenarnya, tujuan aku tulis post ini adalah untuk mengingatkan diri aku sendiri juga. Kih Kih.


2 comments:

KonspiMaker said...

Oh jalan cerita menarik.Ada contoh dan ada iktibarnya.Nice!

Mathilda Chung said...

Ha ha. Thank you :)